Renungan Harian Katolik Minggu 2 Mei 2021

620 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Minggu 2 Mei 2021

Warna Liturgi: Putih

Bacaan I  Kis 9:26-31
Setelah dibaptis dalam nama Yesus,  Saulus pergi ke Yerusalem. Di sana ia mencoba menggabungkan diri dengan murid-murid Yesus, tetapi semuanya takut kepadanya, karena mereka tidak dapat percaya bahwa Saulus juga seorang murid. Tetapi Barnabas menerima dia, lalu membawanya kepada rasul-rasul  dan menceriterakan kepada mereka  bagaimana Saulus melihat Tuhan di tengah jalan,  dan bahwa Tuhan berbicara dengan dia. Juga di ceritakannya bagaimana keberanian Saulus  mengajar di Damsyik dalam nama Yesus.  Maka Saulus tetap bersama-sama dengan mereka di Yerusalem,  dan dengan berani ia mengajar dalam nama Tuhan.  Saulus juga berbicara dan bersoal jawab  dengan orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani, tetapi mereka itu berusaha membunuh dia.  Akan tetapi  setelah hal itu diketahui oleh saudara-saudara anggota jemaat,  mereka membawa Saulus ke Kaisarea,  dan dari situ membantu dia ke Tarsus.  Selama beberapa waktu  jemaat di seluruh Yudea, Galilea dan Samaria  berada dalam keadaan damai.  Jemaat itu dibangun,  dan hidup dalam takut akan Tuhan.  Jumlahnya makin bertambah besar  oleh pertolongan dan penghiburan Roh Kudus.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 22:26b-27.28.30.31-32
Karena Engkau, ya Tuhan,  aku melambungkan puji-pujian  di tengah jemaat yang besar.
*Nazarku akan kubayar di depan orang-orang yang takwa. Orang miskin akan makan sampai kenyang,  orang yang mencari Tuhan akan memuji-muji Dia;  biarlah hati mereka hidup untuk selamanya!
*Segala ujung bumi akan menjadi sadar,  lalu berbalik kepada Tuhan;
segala rumpun bangsa akan sujud menyembah di hadapan-Nya.  Ya, kepada-Nya akan sujud menyembah;  semua orang sombong di bumi,
di hadapan-Nya akan berlutut;  semua orang yang telah kembali ke pangkuan pertiwi.
*Dan aku akan hidup bagi Tuhan, anak cucuku akan beribadah kepada-Nya.  Mereka akan menceritakan hal-ikhwal Tuhan  kepada angkatan yang akan datang.  Dan menuturkan keadilan-Nya  kepada bangsa yang akan lahir nanti.  Semua itu telah dikerjakan oleh Tuhan.

Bacaan II  1Yoh 3:18-24
Anak-anakku,  marilah kita mengasihi  bukan dengan perkataan atau dengan lidah,  tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. Demikianlah kita ketahui  bahwa kita berasal dari kebenaran, dan kita dapat menghadap Allah dengan hati tenang.  Sebab jika kita dituduh oleh hati kita,  Allah adalah lebih besar dari pada hati kita,  dan Ia mengetahui segala sesuatu. Saudara-saudaraku yang kekasih. Jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah.  Dan apa saja yang kita minta dari Allah,  kita peroleh dari pada-Nya,  karena kita menuruti segala perintah-Nya  dan berbuat apa yang berkenan kepada-Nya.  Dan inilah perintah Allah itu: yakni supaya kita percaya akan nama Yesus Kristus, Anak-Nya,  dan supaya kita saling mengasihi sesuai dengan perintah-Nya yang diberikan Kristus kepada kita.  Barangsiapa menuruti segala perintah-Nya, ia diam di dalam Allah dan Allah di dalam dia.  Dan beginilah kita ketahui bahwa Allah ada di dalam kita,  yaitu Roh yang telah Ia karuniakan kepada kita.
Demikanlah sabda Tuhan.

Bait Pengantar Injil  Yoh 15:4a.5b
Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu.  Barangsiapa tinggal di dalam Aku, ia berbuah banyak.

Bacaan Injil  Yoh 15:1-8
Dalam amanat perpisahan-Nya  Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akulah pokok anggur yang benar, dan Bapa-Kulah pengusahanya. Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah, dipotong-Nya,  dan setiap ranting yang berbuah, dibersihkan-Nya,  supaya berbuah lebih banyak. Kamu memang sudah bersih  karena firman yang telah Kukatakan kepadamu  Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu.  Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri,  kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur,  demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku.  Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya.  Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia,  ia berbuah banyak,  sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.  Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku,  ia dibuang ke luar seperti ranting dan menjadi kering,  kemudian dikumpulkan orang  dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar.  Jikalau kamu tinggal di dalam Aku  dan firman-Ku tinggal di dalam kamu,  mintalah apa saja yang kamu kehendaki,  dan kamu akan menerimanya.  Dalam hal inilah Bapa-Ku dipermuliakan,    yaitu jika kamu berbuah banyak,  dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan Harian Katolik

“Hatiku damai, jiwaku tentram bersamamu” demikianlah cuplikan syair lagu “Kemesraan” . Rupanya tidak sedikit orang yang merindukan kemesraan, ingin menikmati rasa damai dan berlama lama tinggal  bersama orang terkasih, bahkan kalau boleh tidak ingin berpisah. Kemesraan semacam ini juga dialami oleh rasul Petrus. Ia merasa damai dan ingin berlama lama tinggal bersama Yesus “ Tuhan betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Jika Engkau mau, biarlah kudirikan tiga kemah..Yesus senantiasa mengundang kita untuk tinggal bersama-Nya: “ Tinggallah didalam Aku dan Aku didalam kamu” Tidak ada yang lebih penting daripada tinggal didalam Yesus . Dengan tinggal didalam Dia, , kita dapat menghasilkan buah yang melimpah. Yesuslah pokok anggur dan kita ranting ranting-Nya. Kita boleh “menghisap” makanan dari pokok anggur Tuhan dengan berbagai cara..

  • Membaca, merenungkan dan melaksanakan Sabda Tuhan. Firman itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. Firman Tuhan menjadi pegangan dan sumber kekuatan bagi hidup. Melalui firman-Nya, kita akan makin mengerti kehendak Tuhan.
  • Menerima sakramen sakramen, khususnya Sakramen Ekaristi. Ekaristi merupakan sumber dan puncak perayaan umat beriman. Tuhan hadir secara sempurna dalam Ekaristi.
  • Doa pribadi maupun bersama. Dalam doa kita akan mengalami kemesraan hubungan dengan Tuhan.

Butir permenungan.

Tinggal dan bersatu dalam Yesus tidak terikat pada tempat dan waktu. Dia sungguh dekat dan menyatu dengan kita, kapan dan dimana saja. Bila kita hidup dan tinggal bersama-Nya , niscaya hidup kita akan berbuah dan bermakna.

Doa.

Ya Tuhan Yesus, kami rindu untuk selalu tinggal bersama –Mu karena yakin didalam  dan bersama Engkau , hidup kami akan berbuah dan bermakna bagi sesama . Amin.

Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu.  Barangsiapa tinggal di dalam Aku, ia berbuah banyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *