Renungan Harian Katolik Sabtu 19 Maret 2022

Kalender Liturgi Sabtu 19 Maret 2022

HR S.Yusup , suami SP Maria

Warna Liturgi: Putih

Bacaan I  2Sam 7:4-5a.12-14a.16

2Sam 7:4 Tetapi pada malam itu juga datanglah firman TUHAN kepada Natan, demikian:
2Sam 7:5 “Pergilah, katakanlah kepada hamba-Ku Daud: Beginilah firman TUHAN: Masakan engkau yang mendirikan rumah bagi-Ku untuk Kudiami?

2Sam 7:12 Apabila umurmu sudah genap dan engkau telah mendapat perhentian bersama-sama dengan nenek moyangmu, maka Aku akan membangkitkan keturunanmu yang kemudian, anak kandungmu, dan Aku akan mengokohkan kerajaannya.
2Sam 7:13 Dialah yang akan mendirikan rumah bagi nama-Ku dan Aku akan mengokohkan takhta kerajaannya untuk selama-lamanya.
2Sam 7:14 Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku. Apabila ia melakukan kesalahan, maka Aku akan menghukum dia dengan rotan yang dipakai orang dan dengan pukulan yang diberikan anak-anak manusia.

2Sam 7:16 Keluarga dan kerajaanmu akan kokoh untuk selama-lamanya di hadapan-Ku, takhtamu akan kokoh untuk selama-lamanya.”


Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 89:2-3.4-5.27.29
Anak cucunya akan lestari untuk selama-lamanya.

*Aku hendak menyanyikan kasih setia Tuhan selama-lamanya, hendak menuturkan kesetiaan-Mu turun-temurun. Sebab kasih setia-Mu dibangun untuk selama-lamanya; kesetiaan-Mu tegak seperti langit.
*Engkau berkata,  “Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku,
Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku: Aku hendak menegakkan anak cucumu untuk selama-lamanya, dan membangun takhtamu turun-temurun.”
*Dia pun akan berseru kepada-Ku, “Bapakulah Engkau, Allahku dan gunung batu keselamatanku. Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia dan perjanjian-Ku dengannya akan Kupegang teguh.”

Bacaan II  Rm 4:13.16-18.22

Rm 4:13 Sebab bukan karena hukum Taurat telah diberikan janji kepada Abraham dan keturunannya, bahwa ia akan memiliki dunia, tetapi karena kebenaran, berdasarkan iman.

Rm 4:16 Karena itulah kebenaran berdasarkan iman supaya merupakan kasih karunia, sehingga janji itu berlaku bagi semua keturunan Abraham, bukan hanya bagi mereka yang hidup dari hukum Taurat, tetapi juga bagi mereka yang hidup dari iman Abraham. Sebab Abraham adalah bapa kita semua, ?
Rm 4:17 seperti ada tertulis: “Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa” ?di hadapan Allah yang kepada-Nya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firman-Nya apa yang tidak ada menjadi ada.
Rm 4:18 Sebab sekalipun tidak ada dasar untuk berharap, namun Abraham berharap juga dan percaya, bahwa ia akan menjadi bapa banyak bangsa, menurut yang telah difirmankan: “Demikianlah banyaknya nanti keturunanmu.”

Rm 4:22 Karena itu hal ini diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran.

Demikianlah sabda Tuhan.

Bait Pengantar Injil  Mzm 84:5
Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti.

Bacaan Injil  Mat 1:16.18-21.24a

Mat 1:16 Yakub memperanakkan Yusuf suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus.

Mat 1:18 Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri.
Mat 1:19 Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam.
Mat 1:20 Tetapi ketika ia mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata: “Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus.
Mat 1:21 Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.”

Mat 1:24 Sesudah bangun dari tidurnya, Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu kepadanya. Ia mengambil Maria sebagai isterinya,

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan Katolik

Ada orang yang berusaha untuk menarik simpati orang lain dengan berlaku seperti orang yang harus dikasihani. Mencari dana sambil menarik simpati dan belas kasihan orang lain. Ada juga orang melakukan apa yang dikehendaki orang lain dengan maksud untuk mendapatkan sesuatu. Misalnya , anak kecil dijanjikan hadiah kalau mau membantu orang tua. Si anak  pun membantu orang tua tidak dengan tulus, hanya demi mendapatkan hadiah,  Ketulusan hati belum tumbuh.  St. Yusup menjadi contoh seorang yang tulus hati. Ia adalah seorang yang sederhana , pekerja keras dan tidak banyak bicara, Ia melakukan segala sesuatu dengan bijaksana, didasari doa dalam keheningan. Itulah sebabnya, apapun dia lakukan dengan tulus hati, tanpa pamrih. Semangat untuk menimbang dan merenungkan sebelum mengambil keputusan menjadi dasar bagi setiap tindakannya. Apalagi, jika keputusan tersebut menyangkut kebaikan banyak orang.  Hidup beragama kita juga sering dilakukan sekedar demi kewajiban dan tidak melibatkan hati. Kita belum seperti St. Yusuf yang tulus hati dalam melakukan sesuatu. Kita masih punya rasa pamrih, ingin mendapatkan sesuatu. Kita berdoa  kepada Tuhan dengan sungguh sungguh karena ada pamrih, sedang butuh ini atau itu. Tetapi kalau sudah tidak membutuhkan sesuatu, doa sering dilakukan asal asalan atau sekadarnya. Berdoa belum dilakukan dengan tulus, sebagai suatu relasi pribadi dengan Tuhan. Hidup menggereja pun dilakukan hanya sebatas memenuhi kewajiban sebagai orang Katolik  Kita perlu merefleksikan  hidup kita selama ini. Apakah kita sudah sungguh melakukan sesuatu dengan tulus hati, entah sebagai suami, istri, anak, anggota komunitas atau anggota Dewan Pastoral Paroki?  Ataukah kita melakukan sesuatu karena terpaksa  dan ada maksud dibalik semua tindakan itu? St.Yusup telah memberi teladan dalam hal ketulusan hati. Mungkin selama ini kita melakukan  semuanya dengan terpaksa. Namun , seiring berjalannya waktu, semoga sikap terpaksa dalam melakukan sesuatu tersebut dapat berubah menjadi sikap tulus, dimana sesuatu dilakukan dengan segenap hati.

Butir permenungan.

St. Yosef adalah seorang santo besar. Ia adalah bapa asuh Yesus dan suami Santa Perawan Maria. Yosef memperoleh hak istimewa untuk merawat Putra Allah sendiri, Yesus, serta BundaNya, Maria.Yosef seorang yang miskin sepanjang hidupnya. Ia harus bekerja keras dalam bengkel tukang kayunya tetapi ia tidak berkeberatan. Ia bahagia dapat bekerja bagi keluarga kecilnya. Ia amat mengasihi Yesus dan Maria. Apa pun yang Tuhan ingin ia lakukan, St. Yosef segera melaksanakannya, tak peduli betapa sulit hal tersebut. Ia seorang yang rendah hati serta tulus hati, lemah lembut serta bijaksana. Yesus dan Maria mengasihinya serta taat kepadanya sebab Tuhan telah menjadikannya kepala rumah tangga mereka.  Betapa bahagianya St. Yosef dapat hidup bersama dengan Putra Allah sendiri. Yesus taat kepadanya, membantunya serta mengasihinya. Kita biasa memohon bantuan doa St. Yosef sebagai pelindung mereka yang sedang menghadapi ajal, sebab kita percaya bahwa St. Yosef meninggal dunia dengan damai dalam pelukan Yesus dan Bunda Maria. St. Theresia dari Avila memilih St. Yosef sebagai pelindung ordonya, ordo para biarawati Karmelit. Ia menaruh pengharapan besar dalam memohon bantuan doa St. Yosef. “Setiap kali aku meminta sesuatu kepada St. Yosef,” demikian katanya, “ia selalu memperolehkannya bagiku.”

Doa

Allah Bapa sumber pengharapan, Engkau telah mengikat perjanjian dengan semua orang melalui Yesus yang terurapi. Semoga kami selalu berpegang teguh pada Dia dan berkembang menjadi umat yang patuh setia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti.

Leave a Reply

Your email address will not be published.