Renungan Katolik Minggu Paskah 17 April 2022

Renungan Katolik Minggu Paskah 17 April 2022.
Warna Liturgi: Putih

Bacaan I  Kis 10:34a.37-43

Kis 10:34 Lalu mulailah Petrus berbicara, katanya: “Sesungguhnya aku telah mengerti, bahwa Allah tidak membedakan orang.

Kis 10:37 Kamu tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di seluruh tanah Yudea, mulai dari Galilea, sesudah baptisan yang diberitakan oleh Yohanes,
Kis 10:38 yaitu tentang Yesus dari Nazaret: bagaimana Allah mengurapi Dia dengan Roh Kudus dan kuat kuasa, Dia, yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia.
Kis 10:39 Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu yang diperbuat-Nya di tanah Yudea maupun di Yerusalem; dan mereka telah membunuh Dia dan menggantung Dia pada kayu salib.
Kis 10:40 Yesus itu telah dibangkitkan Allah pada hari yang ketiga, dan Allah berkenan, bahwa Ia menampakkan diri,
Kis 10:41 bukan kepada seluruh bangsa, tetapi kepada saksi-saksi, yang sebelumnya telah ditunjuk oleh Allah, yaitu kepada kami yang telah makan dan minum bersama-sama dengan Dia, setelah Ia bangkit dari antara orang mati.
Kis 10:42 Dan Ia telah menugaskan kami memberitakan kepada seluruh bangsa dan bersaksi, bahwa Dialah yang ditentukan Allah menjadi Hakim atas orang-orang hidup dan orang-orang mati.
Kis 10:43 Tentang Dialah semua nabi bersaksi, bahwa barangsiapa percaya kepada-Nya, ia akan mendapat pengampunan dosa oleh karena nama-Nya.”

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan Mzm 118:1-2.16ab-17.22-23
Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak-sorai dan bersukacita karenanya!
*Bersyukurlah kepada Tuhan, sebab Ia baik! Kekal abadi kasih setia-Nya.
Biarlah Israel berkata, “Kekal abadi kasih setia-Nya!”
*Tangan kanan Tuhan berkuasa meninggikan, tangan kanan Tuhan melakukan keperkasaan! Aku tidak akan mati, tetapi hidup, dan aku akan menceritakan perbuatan-perbuatan Tuhan!
*Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru.
Hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita.

Bacaan II  Kol 3:1-4

Kol 3:1 Karena itu, kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas, di mana Kristus ada, duduk di sebelah kanan Allah.
Kol 3:2 Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan yang di bumi.
Kol 3:3 Sebab kamu telah mati dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah.
Kol 3:4 Apabila Kristus, yang adalah hidup kita, menyatakan diri kelak, kamupun akan menyatakan diri bersama dengan Dia dalam kemuliaan.

Demikianlah sabda Tuhan.

MADAH PASKAH
Marilah kita lagukan
pujian kejayaan!
Kristus sudah berjuang melawan kematian;
meskipun ditelan namun menang.
Dosa kita dilebur, kuasa maut gugur,
didamaikan kita dengan Bapa.
Katakan Maria,
engkau melihat apa?
Wajah Yesusku yang hidup
sungguh mulia hingga aku takjub.
Kudengar malaikat
menyampaikan amanat.
Yesus Kristus sudah bangkit,
kabarkanlah pada para murid.
Sungguh bangkit Yesus Tuhan
sebagai pemenang.
Hiduplah berjaya selamanya.
Amin.  Alleluya.

Bait Pengantar Injil  1Kor 5:7b-8a
Anak Domba Paskah kita, yaitu Kristus, telah disembelih. Karena itu marilah kita berpesta dalam Tuhan.

Bacaan Injil  Yoh 20:1-9

Yoh 20:19 Ketika hari sudah malam pada hari pertama minggu itu berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat dengan pintu-pintu yang terkunci karena mereka takut kepada orang-orang Yahudi. Pada waktu itu datanglah Yesus dan berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: “Damai sejahtera bagi kamu!”
Yoh 20:20 Dan sesudah berkata demikian, Ia menunjukkan tangan-Nya dan lambung-Nya kepada mereka. Murid-murid itu bersukacita ketika mereka melihat Tuhan.
Yoh 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: “Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu.”
Yoh 20:22 Dan sesudah berkata demikian, Ia mengembusi mereka dan berkata: “Terimalah Roh Kudus.
Yoh 20:23 Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni, dan jikalau kamu menyatakan dosa orang tetap ada, dosanya tetap ada.”
Yoh 20:24 Tetapi Tomas, seorang dari kedua belas murid itu, yang disebut Didimus, tidak ada bersama-sama mereka, ketika Yesus datang ke situ.
Yoh 20:25 Maka kata murid-murid yang lain itu kepadanya: “Kami telah melihat Tuhan!” Tetapi Tomas berkata kepada mereka: “Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya.”
Yoh 20:26 Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: “Damai sejahtera bagi kamu!”
Yoh 20:27 Kemudian Ia berkata kepada Tomas: “Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah.”
Yoh 20:28 Tomas menjawab Dia: “Ya Tuhanku dan Allahku!”
Yoh 20:29 Kata Yesus kepadanya: “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya.”
Yoh 20:30 Memang masih banyak tanda lain yang dibuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini,
Yoh 20:31 tetapi semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya, bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah,

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan Minggu Paskah

 Yohanes memiliki peran ganda dalam dirinya . Pertama , ia adalah seorang dari dari antara dua belas rasul yang dipilih Yesus . Kedua , ia diyakini sebagai penulis Injil keempat . Tak hanya itu , beberapa kitab dalam Perjanjian Baru diduga kuat juga ditulis Rasul sekaligus penginjil ini . Sekurang kurangnya, jika tak ditulisnya sendiri, pengaruh ajaran atau sastra bisa dirasakan dalam surat surat Yohanes dan Kitab Wahyu. Bacaan pertama yang diperdengarkan pada hari ini memang masih diragukan apakah ditulis oleh sang rasul sendiri atau berupa kitab yang sastra dan muatan permenungannya dijiwai semangat sang rasul. Yang jelas , tampak sekali bahwa permenungan yang diungkapkan bacaan pada hari ini mengandung sejumlah besar antusiasme spiritual yang bisa memberikan inspirasi bagi siapapun yang mendengar dan membacanya. Dalam suratnya ini, Yohanes  menegaskan bahwa dirinya dan juga setiap orang yang beriman tak boleh meragukan kenyataan tentang Yesus. Yohanes menegaskan bahwa yang  disampaikan ini bukanlah sekadar hasil dengar dengar perkataan orang dijalanan . Yang disampaikannya terkait dengan identitas Yesus dalam tulisan ini adalah hasil perjumpaannya yang nyata dengan Yesus   “ Apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar ini , kami beritakan kepada kamu juga , supaya kamu pun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya , Yesus Kristus “ (1Yoh 1-3). Terungkap jelas dalam kesaksian ini ada tekad dan ketulusan yang kuat dari seorang untuk mengungkapkan kebenaran kepada orang banyak sekaligus meyakinkan semua orang yang mendengar tentang Yesus Kristus . Yohanes sangat mengharapkan bahwa kesaksian akan Yesus ini akan mendatangkan sukacita besar. “Semuanya ini kami tuliskan kepada kamu, supaya sukacita kami menjadi sempurna. “ (1Yoh 1 : 4) Penulis telah mengalami langsung sukacita besar berkat pengalamannya bersama dengan Yesus . Sukacita itu tak mungkin disimpannya sendiri. Ia merasa harus membagikan sukacita itu kepada setiap orang yang dijumpai supaya setiap  juga merasakan sukacita yang sempurna tersebut. Yohanes yang dipestakan hari ini sering disebut Yohanes anak Zebedeus, saudara Yakobus untuk membedakan dari Yohanes Pembaptis . Yohanes  dipanggil untuk pelayanan  saat sedang mengurus perahu nelayan milik ayahnya . Pada perjalanan  panggilannya  , Yohanes tak hanya menjadi salah satu dari kelompok  dua belas rasul , Yohanes bahkan menjadi salah satu dari tiga murid istimewa  Yesus, bersama dengan Petrus dan Yakobus . Yohanes secara istimewa boleh menyaksikan banyak peristiwa yang tidak dilihat rasul lainnya. Peristiwa peristiwa penting yang dialami Yohanes bersama Yesus dan murid murid kekasih Nya adalah perubahan rupa Yesus , pada malam hari sebelum penyaliban Yesus ditaman Getsemani  Pengalaman bersama dengan Yesus ini membuat Yohanes sangat yakin bahwa Yesus mengasihinya dengan penuh perhatian. Demikian pula kita yang juga telah mengalami Yesus dalam pelbagai perjumpaan dengan hal hal baik dalam kehidupan kita sehari hari., tentu memiliki  banyak alasan untuk percaya bahwa Allah mengasihi kita  seperti Ia mengasihi Yohanes , Oleh karena itu , kita harus memiliki semangat dan antusiaisme yang sama, bahkan lebih, dari yang dimiliki Yohanes dalam memberikan kesaksian tentang Yesus.

Butir permenungan.

Diawali dari Maria Magdalena yang pagi-pagi benar pergi ke kubur untuk memberi rempah-rempah pada jenazah Yesus, namun yang dijumpainya adalah kubur sudah terbuka. Harapan dan sukacita perlahan-lahan timbul setelah melihat batu yang sudah terguling. Harapan tersebut bersamaan dengan sukacita yang besar untuk mewartakan kepada para rasul. Ia berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus, dan berkata kepada mereka: Tuhan telah diambil orang dari kuburnya dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan” (Yoh 20: 2).  Maria Magdalena langsung pergi untuk memberi tahu Petrus dan Yohanes (Yoh. 20:1, 2) sehingga tidak mendengar pengumuman, Ia telah bangkit, yang disampaikan oleh malaikat itu kepada wanita yang lain.  Ia mendahului kamu ke Galilea. Petunjuk untuk penampakan diri kepada umum di Galilea sebagaimana sudah dinubuatkan sebelumnya (bdk. Mat. 26:32) tidak menutup kemungkinan penampakan kepada perseorangan atau kelompok kecil di Yerusalem sebelum itu. Ketiga Injil Sinoptik (Matius, Markus dan Lukas) mencatat bahwa beberapa ibu pergi ke kubur itu (lih. Mrk 16:1-7 ), tetapi Yohanes hanya menceritakan mengenai Maria Magdalena. Mungkin kisah Yohanes terfokus pada Maria Magdalena sebagai persiapan pada percakapan Maria Magdalena dan Tuhan Yesus (lih. Yoh 20:11-18). Yohanes tidak menyebutkan penjaga-penjaga yang diceritakan oleh Matius. Yohanes pun tidak mencatat bagaimana caranya batu itu diambil atau digeser agar makam itu terbuka. Tampaknya Yohanes menduga bahwa para pembaca telah membaca salah satu Injil Sinoptik. Maria Magdalena dan juga Petrus tidak menduga bahwa Yesus telah bangkit. Tampaknya peristiwa tragis penyaliban Yesus begitu membekas di hati mereka, sehingga mereka tidak dapat mengingat nubuat yang telah Dia ucapkan mengenai kebangkitan-Nya. Petrus yang telah sampai di kubur pun langsung masuk dan mendapati kain kafan itu. Kain peluh dan kain kapan masih berada dalam bentuk dan tempat yang semula, dan tidak berubah bentuk ataupun tempat pada waktu Tuhan Yesus bangkit dari dalamnya.  Apa yang dilihat oleh Simon Petrus membuktikan bahwa mayat Tuhan Yesus tidak dicuri. Karena pencuri tidak akan menggulung dan melipat kain peluh dan kain kafan itu secara rapi. Tampaknya Yesus membuka kain peluh yang tadinya ada di kepala, melipat atau menggulungkannya, dan menaruhnya di bangku, karena tidak diperlukan lagi. Kubur yang kosong itu menjadi bukti nyata yang berguna sampai saat ini. Jika Yesus tidak mati dan bangkit dari kubur itu, yaitu jika Dia masih hidup, tetapi menyamarkan diri-Nya, para pemimpin Yahudi pasti mencari Dia dan membuktikan bahwa berita Kristen itu hanya bohong.  Ataupun jika Dia mati, dan tidak bangkit, para pemimpin Yahudi pasti mencari jenazah-Nya dan membuktikan bahwa berita Kristen itu bohong. Mereka tidak dapat membuktikan apa-apa, karena Yesus yang sungguh mati di kayu salib, telah bangkit, dan tidak ada mayat di mana pun. Yohanes mencatat kebenaran iman dari pemahaman Firman Tuhan. Yesus harus bangkit dari antara orang mati. Namun, pada waktu itu mereka belum mengerti bahwa Perjanjian Lama menyatakan bahwa Tuhan Yesus harus bangkit dari antara orang mati.  Apa yang dia lihat di kubur itu menjadi pemicu yang membuka hatinya untuk percaya. Tidak kebetulan saja Yohanes menulis bahwa Tuhan Yesus harus bangkit dari antara orang mati. Dia harus hidup, karena demikianlah kehendak Allah.  Makam yang telah kosong adalah menjadi tanda iman dan keselamatan. Pada awalnya para murid Yesus panik, bingung melihat kubur kosong. Mereka mengira jenazah Yesus dicuri atau diambil orang.  Mereka itu dipanggil untuk memahami dan bersaksi tanda kebangkitan dalam makam kosong. Maria Magdalena perlahan memahami dan mengimani Yesus yang bangkit.  Sapaan Yesus yang bangkit itu, menjadikan dia penuh semangat, penuh gairah, penuh kemesraan. Petrus yang pada mulanya kurang percaya itu, kemudian percaya juga. Yohanes, sang murid kesayangan Yesus itu, ia melihat dan percaya. Muncul di sini sikap baru yakni penuh semangat, penuh gairah. Percaya bahwa Yesus sungguh sudah bangkit. Iman akan Yesus yang bangkit membuat mereka kembali berkobar tanpa takut lagi untuk menjadi manusia baru yang penuh iman akan kebangkitan Tuhan.

Doa

Allah Bapa sumber pengharapan, Engkau telah mengikat perjanjian dengan semua orang melalui Yesus yang terurapi. Semoga kami selalu berpegang teguh pada Dia dan berkembang menjadi umat yang patuh setia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Anak Domba Paskah kita, yaitu Kristus, telah disembelih. Karena itu marilah kita berpesta dalam Tuhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.